Back to Kompasiana
Artikel

Unik

Azti Arlina

mahasiswi, pedagang, penulis.

Kue Cubit Luna Maya

HL | 19 June 2010 | 05:03 Dibaca: 1040   Komentar: 18   3

Untuk kamu yang suka melintas di Gg.Sawo , Depok. Tukang kue cubit tentu bukan hal yang baru. Sesekali saya juga suka beli meskipun hanya dua biji. Lumayan.. kuenya lumayan nyubit perut yang laper untuk diem dari kebiasaannya berisik ‘kriuk-kriuk’.

Tapi pagi tadi kue cubitnya beda. Bukan beda rasa. Bukan beda bentuk. Bukan beda abangnya juga. Semua masih sama. Mulai dari warna gerobak, tempat ngetem, ampe bau-bau sedapnya. Masih sama. Trus apa yang beda..?

Yang beda adalah percakapan saya dengan si abang.
“ bang beli kue cubitnya.. harganya berapa sekarang?”
“masih sama neng.. gopek”
“loh.. yang gede kecil sama bang..?”
“gada yang gede kecil kok.. semua sama ukurannya, Cuma beda bentuknya aja..”
Saya pun mengamati si abang yang lagi menuang adonan ke pembentuk kue tersebut.

kue cubit

(http://www.flickr.com/photos/chandramarsono/1927160496/)

“nah.. yang itu bentuk apa bang? Abstrak gitu!”
“ini ikan, neng.. bahasa kerennya luna maya. Kalo yang ini bentuk bunga, bahasa kerennya CutTari. Kalo yang ini bentuk telur, nama kerennya Ariel.” Si abang menjelaskan panjang lebar tanpa saya tanya. Bahkan saya pun baru engeh kalo ternyata kue cubit itu bermacam-macam bentuk. (selama ini langsung nelen sihh..hehe)
“Serius bang itu nama kue cubitnya lunamaya, cuttari, dan ariel..?”
“iya.. yah dia gak percaya..” si abang pun melirik tersenyum ke tetangganya. Tukang kue apem ya kalo ga salah. Si abang disebelahnya ikut berkomentar untuk meyakinkan.

kue cubit

(http://kolomkita.detik.com/baca/artikel/12/399/pilih_cubit_ape_lekker)

“jadi mau kue yang mana nih neng..?”
“ywdh saya campur aja deh bang.. lunamaya dua, ariel dua, cuttari dua” mendengar saya pesan gitu, si abang ketawa ngakak. “ uwahaha…oke oke neng..” katanya semangat.

Stratergi marketing. Saya rasa, gada salahnya kalo si abang mau ngasih nama kue cubitnya dengan nama tersebut. Inget banget waktu lagi tenar film Ayat-ayat cinta, ada es buah namanya Ayat-Ayat Cinta. Terus ada jilbab Aisyah. Terus ada topi gelombang cinta. Waktu kasus poligami lagi hangat di masyarakat, restoran ayam bakar Wong Solo juga membuat menu baru : jus poligami. Yang dicibir oleh masyarakat banyak, namun akhirnya mereka penasaran untuk membeli. Dan lariss.

Sampai detik ini si abang belum ganti nama di gerobaknya menjadi kue cubit Luna Maya. Namun saya rasa itu bisa jadi strategi lucu juga. Meski tentu akan mengundang kontrofersi, tapi bisa jadi si abang akan masuk TV. Hehe

Dan tiba-tiba saya juga jadi mikir : kira-kira bikin bisnis apa ya yang pantes dinamain dengan nama artis tersebut…wkwk . cendol? Gorengan? Jasa semir sepatu..? yang pasti jangan bisnis besar, karena nama artis tersebut sedang hancur. Hehe

*untung bentuk kue cubit Cuma tiga, kalo bentuknya banyak.. bisa jadi nama kue cubitnya lebih beragam. Seperti kuecubit Aura Kasih, Wulan Guritno, BCL, dsb.. bahkan bisa jadi ada es cendol OC Kaligis. Ada yang mau pesan…??

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Catat, Bawaslu Tidak Pernah Merekomendasikan …

Revaputra Sugito | | 23 July 2014 | 08:29

Kado Hari Anak; Berburu Mainan Tradisional …

Arif L Hakim | | 23 July 2014 | 08:50

Jejak Digital, Perlukah Mewariskannya? …

Cucum Suminar | | 23 July 2014 | 10:58

Apakah Rumah Tangga Anda dalam Ancaman? …

Agustinus Sipayung | | 23 July 2014 | 01:10

Punya Pengalaman Kredit Mobil? Bagikan di …

Kompasiana | | 12 June 2014 | 14:56


TRENDING ARTICLES

Film: Dawn of The Planet of The Apes …

Umm Mariam | 5 jam lalu

Seberapa Penting Anu Ahmad Dhani buat anda? …

Robert O. Aruan | 5 jam lalu

Sampai 90 Hari Kedepan Belum Ada Presiden RI …

Thamrin Dahlan | 8 jam lalu

Membaca Efek Keputusan Prabowo …

Zulfikar Akbar | 8 jam lalu

Prabowo Lebih Mampu Atasi Kemacetan Jakarta …

Mercy | 17 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: