Back to Kompasiana
Artikel

Unik

Cara Menundukkan Wanita di Dunia Manapun

REP | 12 May 2012 | 12:51 Dibaca: 2843   Komentar: 2   0

13367834301450481669

sumber gambar: gambarpototerbaru.blogspot.com

Tahukah anda bahwa pembicaraan yang tidak mengenal waktu, zaman, tempat? Tahukah anda pembicaraan yang tidak pernah luput dari pembicaraan setiap manusia? Tahukah anda ucapan bibir yang tak pernah lupa menyebut namanya?

Tahukah anda? tahukah anda? tahukah anda? ………penasaran yaaaahhhh

Saya dan anda semua dipastikan sepakat bahwa dari semua itu jawabannya cuma satu yaitu “wanita”. Sepakat yah?

Wanita selalu hangat dibicarakan oleh setiap laki-laki, dari pengamatan saya pribadi ternyata wanita ini memang selalu menjadi malapetaka sekaligus anugerah, wanita makhluk paling dekat namun sangat sulit dipahami, wanita menjadi penghambat sekaligus pendorong kemajuan. Oleh karena itu, seorang lelaki ingin menjauh sekaligus mendekat pada wanita. Lelaki ingin tiada sekaligus ada wanita dalam hidup.

Terlepas dari itu semua, tahukah anda menundukkan wanita di dunia manapun? wanita juga bisa memahami bahasa tubuh, bahasa isyarat tetapi semua itu belum mampu untuk menundukkan wanita sebab anda belum menyentuh pada titik pusatnya. Anda hanya menyentuh pada titik luarnya saja.

Untuk tidak membuat penarasan anda sekalian pembaca bahwa cara untuk menundukkan wanita pada siapapun itu ternyata sangat sederhana anda cuma saya minta untuk berani berkata “I LOVE YOU” pada wanita, maka saat itu mereka akan tercengang dan tak bisa berkata-kata.

Tulisan ini hanya hipotesa semata bukan fakta (sebagian besar saja). Tulisan ini terinspirasi oleh seorang teman yang seringkali bertanya segala hal tentang wanita padahal saya bukan wanita terlebih lagi ahli Psikologi wanita.Pembicaraannya sebelum dan sesudah, awal dari yang awal, akhir dari segala akhir tidak pernah lepas kata “wanita”.

Jika ingin menambah refrensi saudara kunjungi saya di sini

Tags: wanita anda foto

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jejak Indonesia di Israel …

Andre Jayaprana | | 03 September 2014 | 00:57

Ironi Hukuman Ratu Atut dan Hukuman Mati …

Muhammad | | 03 September 2014 | 05:28

Persiapan Menuju Wukuf Arafah …

Dr.ari F Syam | | 03 September 2014 | 06:31

Si Biru Sayang, Si Biru yang Malang …

Ikrom Zain | | 02 September 2014 | 21:31

Ikuti Blog Competition Sun Life dan Raih …

Kompasiana | | 30 August 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Awasi Jokowi, Kita Bukan Kerbau Dungu …

Mas Wahyu | 3 jam lalu

Kekuatan Jokowi di Balik Manuver SBY di …

Ninoy N Karundeng | 9 jam lalu

Subsidi BBM: Menkeu Harus Legowo Melepas …

Suheri Adi | 11 jam lalu

Jokowi, Berhentilah Bersandiwara! …

Bang Pilot | 13 jam lalu

Menerka Langkah Politik Hatta …

Arnold Adoe | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Tiga Resensi Terbaik Buku Tanoto Foundation …

Kompasiana | 7 jam lalu

Si Bintang yang Pindah …

Fityan Maulid Al Mu... | 8 jam lalu

Oase untuk Anak Indonesia …

Agung Han | 8 jam lalu

Jokowi Mirip Ahmadinejad …

Rushans Novaly | 8 jam lalu

Alternatif Solusi Problem BBM Bersubsidi …

Olivia | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: