Back to Kompasiana
Artikel

Unik

Cik Wen Die Capiang

Senantiasa Becermin,,,

SBY dan Batu Cincin Rp 2 Milyar

REP | 01 November 2012 | 10:01 Dibaca: 72909   Komentar: 3   0

Saya terperangah ketika tampa sengaja menawar harga sebuah cincin permata yang dibanderol Rp. 2 Milyar. ” Harganya 2 Milyar” ucap penjual batu. Batu cincin saat ini memang sedang naik daun. Bahkan dibeberapa daerah batu cincin tumbuh menjadi bisnis yang menggairahkan.

Termasuk di daerah saya Sumatera Barat, saat ini dilanda demam batu cincin, berbagai kalangan berburu koleksi batu cincin, kendati harganya tidak segalak yang ditawarkan kepada saya. Karena memang batu cincin memang harganya berdasarkan kesepakatan dan suka sama suka.

Soal harga 2 Milyar itu, tampa sengaja saya bertamu dengan seorang teman disalah satu hotel berbintang di Medan Sumatera Utara, dipojok lobi ada etalase pajangan batu akik dan permata. Iseng saya bertanya kepada penjual dan menunjuk salah satu batu cincin. sang penjual menyebutkan angka selangit “2 Milyar, Pak” katanya datar.

Sebagai penggemar batu cincin, saya takjub dan tidak bisa berkata-kata, karena harganya yang selangit, lalu timbul pertanyaan dalam benak saya, mengapa harga batu bisa setinggi itu?, apa keistimewaannya? dan bagaimana purna jualnya.

Pengrajin Batu cincin, atau batu akik, sebut saja Adi, menjelaskan bahwa harga sebuah batu tergantung dari nilai estetika dan kandungan mistisnya, dan memang tidak ada standar harga baru cincin, bagi penggila batu, mereka sudah tahu batu yang bagus dan mengandung daya magis.

Tetapi yang jelas, pemakaian batu cincin tidak hanya dipakai oleh orang kebanyakan, bahkan Presiden SBY dan Presiden Obama juga memakai batu cincin. Konon Pak SBY memakai cincin yang bernama “lumuik Sungai dareh”.

Lumuik Sungai Dareh adalah jenis batu cincin yang terdapat di Dharmasraya Sumatera Barat, jenis ini banyak diminati karena tekstur batunya yang khas dan berwarna bening.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Latahnya Pedagang Kaki Lima …

Agung Han | | 17 September 2014 | 04:16

Polemik Kabinet Jokowi-JK …

Mike Reyssent | | 17 September 2014 | 05:05

“Penjual” Perdamaian Aceh …

Ruslan Jusuf | | 16 September 2014 | 17:33

Musim Semi di Australia Ular Berkeliaran …

Tjiptadinata Effend... | | 16 September 2014 | 15:54

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

PKS Pecundang Menolak Pilkada Langsung …

Damang Averroes Al-... | 10 jam lalu

Jusuf Kalla Sebaiknya Belajar dari Ahok …

Relly Jehato | 12 jam lalu

Wanda Hamidah Bukan Ahok …

Mawalu | 14 jam lalu

Ini Kepemimpinan Ala Jokowi …

Sjahrir Hannanu | 14 jam lalu

Anomali Ahok: Pahlawan atau Pengkhianat? …

Choirul Huda | 17 jam lalu


HIGHLIGHT

Oh…Tidak, Gas Pertamina Non-Subsidi …

Ronald Haloho | 12 jam lalu

Pak Ridwan! Contoh Family Sunday di Sydney …

Isk_harun | 12 jam lalu

Gol Pinalti Gerrard di Injury Time Bawa …

Achmad Suwefi | 12 jam lalu

Mengapa Nama Tegar …

Much. Khoiri | 12 jam lalu

Bergembira Bersama Anak-anak Suku Bajo …

Akhmad Sujadi | 12 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: