Back to Kompasiana
Artikel

Unik

Samsuni Sarman

guru smp standar nasional di kota banjarmasin anggota komunitas blogger Kayuh Baimbai Kalimantan Selatan suka selengkapnya

Kobaran Api di Road Show III Puisi Menolak Korupsi Banjarbaru

REP | 30 June 2013 | 22:57 Dibaca: 240   Komentar: 0   0

Hari Pertama

Sebelas penyair dari komunitas sastra tanah Jawa mulai merapat di dermaga Tri Sakti Kota Banjarmasin dengan menumpang kapal ferry Kumala sekitar pukul 21.15 wita dan mendapat sambutan dari panitia yaitu Ahmad Azhar Ajang, Rezqie Muhammad AlFajar Atmanegera, dan Samsuni Sarman untuk selanjutnya menempuh jalan darat menuju lokasi utama even Road Show III Puisi Menolak Korupsi di Panggung Bundar Kota Banjarbaru. Sekitar pukul 22.00 wita dilaksanakan welcome dinner di pelataran pusat jajanan dan kuliner Kota Banjarbaru dengan panitia inti dan beberapa penyair yang sudah menunggu.
Suasana welcome dinner di pelataran MGR Banjarbaru
Kata sambutan tuan rumah disampaikan Ali Syamsudin Arsy dengan ucapan selamat datang dan terima kasih atas kepercayaan penyelenggaraan even berskala nasional ini di Kota Banjarbaru serta menyampaikan beberapa acara yang nantinya dilaksanakan. Berikutnya, Bambang Eka Prasetya dengan pakaian khas betawi mewakili penyair tamu menyampaikan rasa senang dan bangga dengan upacara penyambutan yang belum pernah selama ini ditemui dalam perjalanan muhibah sastra sejak di pelabuhan laut hingga pelataran kuliner ini. Menjelang tengah malam, semua peserta ditempatkan untuk istirahat dan tidur di rumah penyair gila Kota Banjarbaru - Abah Arsyad Indradi dengan segala kesederhanan yang ramah.
Hari Kedua
Kebiasaan masyarakat banjar untuk sarapan pagi juga dilakoni oleh penyair tamu dengan menyantap kuliner tradisional nasi kuning iwak haruan di rumah Abah Arsyad Indradi. Selanjutnya diajak berwisata oleh penyair Abdurrahman El Husaini ke Kota Martapura untuk menyaksikan museum sejarah rumah banjar gajah baliku dan bubungan tinggi peninggalan masa Kesultanan Banjar di Teluk Selong serta sholat Jumat di Masjid Agung Al Mukarromah yang terbesar kedua di Kalimantan Selatan. Sore, masih dipelataran pusat jajanan dan kuliner MGR Kota Banjarbaru dilaksanakan soft opening Road Show III Puisi Menolak Korupsi dengan diskusi terbuka tentang kepedulian masyarakat terhadap prilaku korupsi di Kalimantan Selatan yang dipandu oleh Budi Dayak Kurniawan dalam rangka HUT ke 4 Tabloid Urbana. Tanggapan pun bersahutan dari peserta diskusi sebagai ungkapan dari pengalaman dan penyaksian kerusakan alam akibat keberutalan pengusaha dan pemerintah yang akhirnya memunculkan koruptor yang membuat rakyat menderita karena kebodohan yang terakomodasi dalam sistem sosial dan budaya. Keterbukaan adalah solusi yang disarankan Leak Sosiawan sebagai upaya menciptakan kemandirian ideologi yang mampu melawan kejahatan korupsi. Usai acara diskusi dilanjutkan makan malam bersama di rumah sastrawan pembina Belgis Of Art Banjarbaru, yaitu Bunda Belgis dengan sajian yang nikmat dan menyenangkan.
Puncak Acara Road Show III Puisi Menolak Korupsi Banjarbaru
Kobaran api menjadi fokus yang mewarnai pembacaan puisi oleh penyair dengan segala gaya dan gerak bersemangat.  Kobaran api menjadi simbol gejolak hawa nafsu yang serakah dari koruptor. Melihat kobaran api tanpa disadari menumbuhkan gejolak batin agar membakar semua keangkaramurkaan manusia yang terjadi di muka bumi ini, baik dalam diri sendiri maupun orang lain. Semua komunitas berbagi dalam gelar pembacaan puisi menolak korupsi - diawali tiga tokoh tuan rumah yaitu Abah Arsyad Indradi, Hamami Adabi, dan Hudan Nur membacakan puisi selamat datang, kemudian barisan anak yang tergabung dalam Teater Kita Banjarmasin membawakan bait-bait puitik penolakan terhadap kejahatan koruptor, kemudian penyair remaja turut pula berpartisipasi memberikan gagasan dan kebencian terhadap ulah koruptor, hingga komunitas madihin dari Sanggar Talas Faperta Universitas Lambung Mangkurat sebagai kesenian tradisional lisan urang banjar turut pula berbagi tuturan tentang parigal koruptor yang menyakiti masyarakat dan merugikan keuangan negara.
Yang cukup menarik dari even Road Show III Puisi Menolak Korupsi ini adalah kehadiran Wakil Walikota Banjarbari Bapak Ogi Fajar Nuzuli sekaligus sebagai Ketua Dewan Kesenian Kota Banjarbaru yang dalam kata sambutannya memberikan apresiasi positif even ini sangat dinantikan dan dibanggakan oleh warga kota Banjarbaru, khususnya penggiat kesenian. Bang Ogi, demikian sahabat sastra memanggilnya akrab menyampaikan pesan bahwa korupsi adalah kejahatan yang berawal dari sikap kebohongan. Untuk itu, sejak anak hingga dewasa sikap tidak berbohong hendaknya terus ditanamkan dalam kepribadian mereka. Berikutnya, Mas Heru Mugiarso memberi kata ucapan terima kasih dan penghargaan atas penyelenggaraan even Road Show III Puisi Menolak Korupsi yang cukup metriah dan berkesan ini. Jujur saja, sebenarnya auden yang memenuhi sekitar panggung bundar ingin melihat dan mendengarkan suara puitik dari tamu penyair tanah Jawa yang sangat langka bisa tampil pada acara rutin malam sabtu ini. Dan, itu dibuktikan dari tepuk tangan meriah serta sorak kegembiraan auden ketika penyair tamu mulai beraksi membacakan puisi mereka. Giliran pertama adalah Satrio sebagai penyair termuda yang datang ke Banjarbaru putra dari Mas Wage Tegoeh Wijono. Berikutnya, penyair Dimas Indianto Senja yang membacakan puisi dengan semangat dan penuh gaya deklamator memukai penonton yang mememenuhi panggung bundar malam itu.
Aksi Satrio dan Dimas Indianto Senja
Aksi teaterikal dipersembahkan secara hangat dan menarik dipanggung bundar MGR Banjarbaru, tentu saja dengan kobaran api dan sebilah mandau dayak oleh Lukni Maulana sambil berteriak keras dan telanjang dada - sungguh semangat yang berkobar tergambar dari geliat bait-bait puisi yang dibacanya. Secara bebas Lukni Maulana menebarkan lembaran tisue sebagai simbol rumitnya permasalahan korupsi di Indonesia dan begitu tipis sehingga setiap kesempatan dapat melakukan korupsi di mana pun - lantas kobaran api adalah jilatan panas yang harus ditebarkan untuk menghentikannya. Sebagai selingan, ditampilkan lagi spontanitas kolaborasi tanding puisi yang dibawakan berempat, yaitu Ali Syamsudin Arsy, Abdurahman El Husaini, Rezqie Muhammad AlFajar Atmanegara dan Mas Lennon Machali yang dengan langgam tembang kejawen begitu kontras dari ketiga penyair Banjarbaru yang keras dan melengking. Berikutnya, Mas Andrias Edison dari Blitar yang menyajikan hidangan perjamuan kemerdekaan dengan memadukan kuliner Indonesia dan kebobrokan moral segelintir bangsanya yang korup seraya menyindir guyonan politik kekinian bagai susu kental kentul. Lain lagi dengan Mbah Hardho Sayoko (begitu aku suka memanggilnya) yang memiliki suara khas serak dan tegar tetap semangat membacakan puisi menolak korupsi.
percikan api dari puisi Lukni Maulana
tanding puisi tiga penyair banjarbaru plus lennon machali
Komunitas Reggae ‘underground’ Menolak Korupsi

Tak seru kalau tidak menampilkan musikalisasi puisi, inilah yang menyegarkan suasana Road Show III Puisi Menolak Korupsi di MGR Banjarbaru, sebuah komunitas musik reggae ‘underground’ yang dimotori oleh Bang Ogi sang Wawali Banjarbaru dan tanpa sungkan juga duduk bersama menyanyikan lagu legendaris Iwan Fals serta menjadi pengiring penyair membacakan puisi. Dengan petikan gitar, Mas Didid Endro alias Rama Dinta yang hadir dengan mantan kekasihnya juga menunjukkan kebolehannya menyuarakan puisi menolak korupsi bersama Mas Wage Tegoeh Wijono yang mengenakan kostum berwarna merah nyala api terus bergerak suarakan hati nurani puitik dalam bait-bait menolak kejahatan korupsi. Sementara,  Mas Kidung Purnama yang romantis membacakan puisi dengan nada rendah namun kalimat yang tegas, tolak korupsi. Kini, generasi termutakhir korupsi rampung bermetamorfosa serupa air dan udara. Malih rupa santapan yang kita butuhkan senantiasa. Nyaris tak beda rasa, bau, warna dan wujudnya dengan air, udara dan makanan sejati. Butuh usaha keras dan upaya kuat untuk mengenali tubuh dari ‘makhluk’ bernama korupsi. Satu di antaranya melalui puisi yang bersandar pada ketajaman pikiran, kejernihan mata hati dan kedalaman nurani, demikian tulis Leak Sosiawan pada cover antologi Puisi Menolak Korupsi penyair Indonesia.

Rama Dinta, Kidung Purnama, Wage Tegoeh Wijono

Tak kalah dahsyat, penyair banua pun begitu tegar menyuarakan hati nurani dalam bait puisi menolak korupsi di panggung bundar MGR Banjarbaru ini. Lihat saja, Bung Immawan Faskha Al Banjary dengan status Aan ‘masih’ Setiawan yang membakar diri setelah membaca artikel dan berita di koran tentang maraknya kejahatan korupsi dari semua lini sosial - atau penyair Iberamsyah Barbary yang menyebut korupsi dalam bahasa banjar sebagai ‘tai lincung’ alias tele ayam yang hadir persis dihadapan kita saat bekerja, santai, makan, malah ketika akan tidur. Tak kalah terbahak-bahaknya penyair Imam Buchori dari Balangan dengan suara keras penuh kebencian terhadap kejahatan korupsi melalui idiom dan atribut bahasa daerah terus mentertawakan kebobrokan moral sang koruptor dalam koridor negara gedibal-gedibul. Sedih juga menyaksikan masyarakat kecil yang tertindas oleh parigal korupsi yang telah menjadi simbol bagi segelintir manusia - hampir tak berdaya - namun dengan Road Show Puisi Menolak Korupsi ini semoga wong cilik sadar bahwa kebodohan akan terus menjadi santapan penggila koruptor dan saatnya kita membangun diri menjadi tegar dan kokoh menapaki kehidupan yang jujur dan jauh dari kebohongan.

Aan Setiawan, Imam Buchori, Iberamsyah Barbary

Kobaran api tak kunjung padam, kembali dalam gelap dan dingin malam Mas Bambang Eka Prasetya melakoni teaterikal puisi dengan pakaian ala pejabat negara atau manajer perusahaan menggendong, menggelinding, mengguling, dan menyalakan tong sampah yang besar daripada berat tubuhnya. Musik reggae terus menggema mengikuti gerak penyair hingga atribut dasi kepangkatan, baju kemuliaan, celana kekuasaan, dan sepatu penindasan dibakar dalam nyala yang menggelora. Jadi ingat puisi Chairil Anwar -  dan bara kagum menjadi api - sungguh kita harus berjuang dengan segala ketulusan hati mesti harus tertinggal katok sebagai simbol kesederhanaan dan kopiah sebagai simbol spritual untuk membumihanguskan koruptur dari bumi pertiwi. Hingga pada puncak malam dalam asap bara api yang masih menebar wangi - Mas Leak Sosiawan tampil ke panggung bundar MGR Banjarbaru dan menegaskan - kini terlihat jelas komitmen kita semua untuk menolak korupsi - ayo semua kita galang kebersamaan dalam menandai kehadiran di malam Road Show Puisi Menolak Puisi ini dengan Cinta dan Merdeka!

leak sosiawan dan bambang eka prasetya

Hari Ketiga dan Jadwal Pulkam
Ternyata setelah hampir separo malam mengisi kemerdekaan panggung MGR Banjarbaru dalam Puisi Menolak Korupsi - sang penyair masih segar ketika harus bangun pukul lima subuh untuk bersama wisata telusur sungai di Pasar Terapung di Lok Baintan. Mereka dengan suka cita berkecipak air dari atas kelotok untuk merasakan kesegaran mentari dan dingin arus sungai Martapura bersama masyarakat yang menjajakan hasil bumi di atas jukung dengan kayuh demi kayuh menuju kehidupan yang layak. Pada siang hari, kembali sang penyair menapaki daratan tanah kuning dalam lorong penggalian batu permata di Desa Cempaka yang panas dan penuh danau buatan. Kemilau permata menjadi kekaguman - namun dibalik itu ada kerisauan lahan menjadi ajang persengketaan dan penggundulan hutan. Masih bermalam dan berdiskusi di pelatar panggung MGR Banjarbaru - hingga terbetik berita esok subuh harus melepas sauh di dermaga dan kembali mengarungi laut yang luas untuk pulkam dan terus bersahutan dalam Road Show Puisi Menolak Korupsi berikutnya. Selamat jalan dan kita pasti berjumpa lagi… salam dari urang banjarmasin.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bertemu Dua Pustakawan Berprestasi Terbaik …

Gapey Sandy | | 30 October 2014 | 17:18

Asiknya Berbagi Cerita Wisata di Kompasiana …

Agoeng Widodo | | 30 October 2014 | 15:40

[YOGYAKARTA] Daftar Online Nangkring bersama …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 11:06

Paling Tidak Inilah Kenapa Orangutan …

Petrus Kanisius | | 30 October 2014 | 14:40

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Pramono Anung Menjadi Satu-satunya Anggota …

Sang Pujangga | 6 jam lalu

Mba, Pengungsi Sinabung Tak Butuh …

Rizal Amri | 8 jam lalu

Muhammad Arsyad Tukang Sate Luar Biasa, Maka …

Opa Jappy | 11 jam lalu

DPR Memalukan dan Menjijikan Kabinet Kerja …

Sang Pujangga | 12 jam lalu

Pemerintahan Para Saudagar …

Isk_harun | 12 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: