Back to Kompasiana
Artikel

Unik

Andika

hanya orang biasa, bukan siapa siapa juga

“Korupsi Ditangkap KPK”, Kolusi dan Nepotisme Siapa Tangkap?

REP | 21 August 2013 | 21:49 Dibaca: 291   Komentar: 5   0

“Korupsi Ditangkap KPK”, Kolusi dan Nepotisme Siapa Tangkap?

13770972291678123201

Rudi Kepala SKK Migas tertangkap tangan Penyidik KPK, kompas.com

Minggu ini kita banyak disajikan berita yang membuat kita bukan hanya ternganga tetapi juga terpana seolah tak percaya, atau malah ini dia senyatanya, berita mengenai Kepala SKK Migas ditangkap tangan oleh Penyidik KPK karena diduga menerima suap ( korupsi ).

Dulu BP Migas dibubarkan oleh Mahkamah Konstistusi ( MK ) karena bertentangan dengan UUD 45 selain di dasari kuat disana ada mainan korupsi yang sulit dibuktikan ( kurang lebih itu katanya Pak Mahfud MD yang mantan Ketua MK yang saya dengar penjelasannya di berita TV berkaitan dengan tertangkap tangannya Kepaka SKK Migas itu ). Ya korupsi memang susah dibuktikan, tetapi menjadi lain tidak dapat disangkal lagi jika itu tertangkap tangan oleh penyidik KPK,

Nah sama hal sulitnya dengan membuktikan adanya korupsi, untuk sejawatnya yaitu ” Kolusi dan Nepotisme “, banyak dibicarakan orang dimana mana, bukan hanya di warung kopi, jika ada pejabat mulai dari tingkatan atas sampai tingkakan pejabat rendahan, melakukan praktek kolusi dan nepotisme,

Apa arti Korupsi, Kolusi dan Nepotismae ( KKN ) boleh baca Yahoo Answers, di link ini, akan di uraikan dengan jelas, apa yang dimaksud dengan KKN itu, http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20081113012950AA5XyNd, dikutipkan intinya sebagi berikut:

“Korupsi” menurut Transparency International adalah perilaku pejabat publik, baik politikus/politisi maupun pegawai negeri, yang secara tidak wajar dan tidak legal memperkaya diri atau memperkaya mereka yang dekat dengannya, dengan menyalahgunakan kekuasaan publik yang dipercayakan kepada mereka.

“Kolusi” merupakan sikap dan perbuatan tidak jujur dengan membuat kesepakatan secara tersembunyi dalam melakukan kesepakatan perjanjian yang diwarnai dengan pemberian uang atau fasilitas tertentu sebagai pelicin agar segala urusannya menjadi lancar

“Nepotisme” berarti lebih memilih saudara atau teman akrab berdasarkan hubungannya bukan berdasarkan kemampuannya.

Persoalannya, jika ada dugaan kuat ada yang melakukan “kolusi dan nepotisame”, siapa yang akan tangkap ?

Kenapa dulu ramai orang bicara KKN, kok sekarang cuma Korupsi, sepertinya sudah lupa dengan kolusi dan nepotisme.

Trus bagaimana ne?

Selamat malam, salam dari Jakarta

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Airin Menjawab Kritik Kinerja [HUT ke-6 Kota …

Gapey Sandy | | 26 November 2014 | 07:09

Situ Bungur dalam “CMORE” (HUT …

Agung Han | | 26 November 2014 | 07:13

Waduh! Denda 5000€ Untuk Rumah Bercat …

Gaganawati | | 26 November 2014 | 19:06

The Hunger Games-Reality Show? …

Iwan Permadi | | 26 November 2014 | 17:39

Tulis Aspirasi dan Inspirasi Aktif Bergerak …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 20:22



HIGHLIGHT

Rayuan Pohon Beringin …

Robby Anugerah | 10 jam lalu

Dalam Sebuah Hubungan, Jangan Gantung …

Syaiha | 10 jam lalu

Saran yang Menyesatkan Dari Petugas Call …

Erwin Mulialim | 10 jam lalu

Pangdam VII/Wirabuana Bakal Bekali Wawasan …

Ilmaddin Husain | 11 jam lalu

Pemuda Sebagai Ide …

Muhammad Handar | 12 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: